SI SYAHID

"Jika aku dipenjara, aku boleh beruzlah dan beribadah. Jika aku dibuang negeri, aku boleh melancong percuma dan jika aku dibunuh, maka aku dapat bertemu Tuhanku sebagai seorang shuhada" - Sheikh Abdul Qadir Audah -

 
Mutiara Kata
Maksud Islam ialah memperbaiki manusia,supaya baik hubungannya dengan Allah dan baik pula hubungannya dengan manusia.

Dakwah Islam itu sukar untuk memisahkan di antara agama dan masyarakat atau negara.Dakwah Islam mencakupi kedua-duanya sekali.

Iman adalah akidah atau pokok pegangan hidup atau kepercayaan.Iman mesti diikuti dengan amal.Amal adalah buah daripada iman.

Bahasa Jiwa
Yang jauh adalah masa yang berlalu
Yang dekat adalah saat datangnya mati
Yang berat adalah memegang amanah
Yang ringan adalah berbuat dosa sesama manusia dan meninggalkan solat
Yang besar adalah hawa nafsu manusia yang tidak pernah mencapai kepuasan....
Jalinan Ukhuwwah

Tiupan Jihad

ShoutMix chat widget
My Schedule
Sebelum Bergelar Ustaz
Thursday, October 04, 2012
Salam syuhada'

Ini catatan setelah sebulan berada di Kota Riyadh. Catatan sebelum bergelar ustaz.

Saya menyangka saya sudah lama belajar agama. Sejak di bangku sekolah agama, Maahad Syamsul Maarif. Dengan sijil terakhirnya Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM), seterusnya meneruskan perjalanan ilmu ke USIM dalam bidang Fiqh Fatwa selama tiga tahun dan kini saya sedang berada di Universiti Al-Imam, universiti yang sudah ramai melahirkan para ulama'. Disinilah dimana Sheikh Dr Soleh Al-Fauzan belajar dan mengajar, di sini juga Syeikh Mana' Al-Qattan (pakar bidang ulum Al-Quran) pernah menjadi tenaga pengajar.

Tapi sayang, seolah-olah tempoh belajar yang saya lalui itu bagai angin menerjah ke wajah kemudian berlalu pergi. Bila diseldiki apakah yang saya belajar selama hampir sedekad yang lepas. Saya malu bila sesetengah sahabat dan juga rakan facebook memanggil saya dengan gelaran ustaz, sedangkan hakikatnya, ilmu saya bukan di tahap sepatutnya ustaz miliki.

Semasa saya ditempatkan di Riyadh, ia bagaikan tempat memproses balik dan mengukur balik keupayaan sebenar saya. Bila saya mengharungi sebulan yang berlalu ini, barulah saya sedari lima asas ilmu untuk seorang itu bergelar ustaz (sekurang-kurangnya) belum lagi saya mencapainya.

Bahasa Arab

Ketika proses temuduga menempatkan tahap bahasa arab saya. Seorang pensyarah dari Mesir, Ustaz Omar Said menyuruh saya membaca petikan tidak berbaris dalam bahasa arab. Tersekat-sekat saya membacanya. Kemudian dalam masa yang sama beliau menyuruh saya mengi'rabkan petikan yang diberikan. Saya tidak dapat menjawabnya dengan sempurna.

Ustaz Omar Said bertanya 'berapa tahun kamu belajar nahu?' Saya menjawab tujuh tahun (dikira semasa saya sekolah menegah lagi). Beliau mengeleng kepala dan menempatkan saya di mustawa dua. 8 orang sahabat Malaysia yang lain juga turut berada di mustawa dua. Ketika itu saya akur, inilah tahap sebenar saya walaupun saya pasti apa yang diajar mustawa dua adalah sama tahapnya semasa saya belajar di sekolah menengah dahulu.

Ingat, sebelum bergelar ustaz, jangan mahu mengaku ustaz jika masih gagal membaca petikan tidak berbaris dengan tepat dan mengi'rabnya dengan betul!

Al-Quran

Saya pada awal-awal sampai di sini misi pertama yang mahu saya selesaikan ialah menghafaz 30 juzuk Al-Quran. Motivasi yang saya sematkan di dalam jiwa saya ialah biarlah 30 juzuk ini adalah syarat dan juga mas kahwin saya sebelum menamatkan zaman bujang!.

Tapi saya betul-betul terkedu, hampir setiap selepas solat subuh dan asar, ruang halaqah-halaqah kecil di penghujung masjid dipenuhi mahasiswa yang sedang tasmi' al-quran. Saya rasa alangkah lambatnya untuk saya sampai ke sini, baru hari ini suasana menghafaz ini dapat saya rasai. Saya segera mendaftar sebagai pelajar tahfiz. Aib bagi mahasiswa di sini tidak menghafaz al-quran. Bayangkan lah ahli rumah saya semua hafiz al-quran dan tiga lagi jiran serumah saya juga hafiz al-quran. Sedangkan saya, juzuk amma belum pasti dapat saya tasmi' kesemuanya.

 Kini setiap selepas asar saya berpeluang tasmi' hafazan saya 4 hari seminggu. Semoga saya kuat menghafaz dan rajin mengulang.Saya bersyukur kerana halaqah saya tertera nama Halaqah Uthman B Affan R.A.

Ingat, sebelum bergelar ustaz jangan mahu mengaku ustaz jika tidak tersemat di dalam dada untaian-untaian kalam suci Al-Quranul karim.


Hadith

Di sini juga ada program hafazan hadith, tapi sayangnya waktu saya terlalu sempit untuk saya mengikuti tasmi' hafazan hadith. Nantilah tunggu segalanya nampak tenang saya akan menghafaznya. Saya sudah membeli arbain nawawi untuk dihafaz setelah melihat ramai mahasiswa di sini memegangnya dan sering melihat mereka membacanya setiap kali selepas solat.

Dan jika ditanya saya sekarang berapa hadith yang sudah dihafaz, saya harap jangan sekali bertanyanya, aib, aib untuk saya menyatakan.

Ingat, sebelum bergelar ustaz, jangan mahu mengaku ustaz jika tidak lancar dilidah matan-matan hadith sahih sebagai hujjah untuk amalan.

Tauhid

Risalah Al-Qairawan itu nama kitab tauhid yang sedang saya talaqqi setiap minggu bersama Sheikh Soleh Fauzan, salah seorang kibar ulama di Arab Saudi. Umur syeikh sudah 80 tahun tapi syukur masih sempat bertalaqqi dengannya.

Kalau dulu namanya hanya meniti dibibir sang pencinta ilmu dan fatwanya sering menjadi rujukan, sedang sekarang alhamdulillah, 4 hari seminggu saya sempat ketemunya untuk bertalaqqi kitab hadith, fiqh, dan juga akidah.

Bicara tentang akidah adalah bicara serius dan perlu kepada kesungguhan dengan kepaduan amal. Bila saya meneliti buku-buku akidah di sini, saya segan kerana  masih jauh dari menguasai perbahasan tauhid yang begitu penting untuk dilazimi oleh pencinta sunnah dan pembela tauhid.

Ingat, sebelum bergelar ustaz, jangan mahu mengaku ustaz jika tidak kuat padamu pegangan akidah seperti mana kuatnya akidah para salafusoleh yang menjaga umat ini dari kejahilan.

Fiqh & Usul Fiqh

Zad Mustaqni' kitab fiqh mazhab hanbali yang menjadi silabus setiap hari sabtu selepas solat maghrib di masjid asrama. Berpeluang mempelajari fiqh dari jalur mazhab yang lain membuatkan saya rasa tidak mampu untuk selesa tidur di asrama sedang banyak lagi ilmu-ilmu fiqh yang belum saya kuasai. Melihat keganjilan para pemuda saudi solat di masjid adalah bukti betapa kurangnya pengetahuan saya perihal feqah yang digunakan masyarakat di Saudi. Di sini cara solat pun ada keganjilannya, jika kalian belum pernah membaca kitab fiqh dalam mazhab yang pelbagai.

Hari ini juga kami mengambi inisiatif menjadikan Ustaz Ridhaudin sebagai mentor kami mempelajari ilmu usul fiqh. Muqaddimah perihal ilmu usul fiqh sudah cukup membuatkan saya lelah dengan maklumat-maklumat yang teliti yang disyarah oleh ustaz Ridha berkenaan keluasan ilmu usul fiqh.

Lantas saya bertanya pada diri, sebelum ini di mana masa-masaku dihabiskan?

Ingat, sebelum bergelar ustaz, jangan mahu mengaku ustaz jika tidak zahir padamu kekuatan dalam fiqh dan usul fiqh.

Tarbiyyah

Saya syukur walau berada jauh di negara orang, program tarbiyyah masih sempat saya ikuti. Berada dalam usrah sudah cukup menenangkan. Proses tarbiyyah menyerap segala ego dalam jiwa dan melatih rohani kita supaya sentiasa terpandu dalam segala amal perbuatan individu atau berjemaah.

Ingat, sebelum bergelar ustaz, jangan mahu mengaku ustaz jika usrah, qiamullail, muhadharah dan tazkirah jauh dari kamu.

Allah, semoga Allah belum menarik umur muda saya selagi saya belum menguasai ilmu-ilmu yang saya catatkan di atas.

Teringat tazkirah seorang syeikh di sini, yang menyuruh para penuntut ilmu untuk sentiasa menjadikan setiap tahun adalah tahun ibadah dan sentiasa berdoa dengan doa :

 "Ya Allah aku memohon darimu ilmu yang bermanfaat"






posted by tok pulai chondong @ 7:48 AM  
2 Comments:
  • At 10/04/2012 8:45 AM, Blogger HABIB ALWAFIY said…

    Allahumma a'inni 'ala dzikrika wa shukrika wa husni 'ibadatika ya Allah.

    alhamdulillah.
    trma ksh syihan..

     
  • At 4/29/2013 8:45 AM, Anonymous Anonymous said…

    kadang-kadang kita terlupa kurniaan dan anugerah daripada tuhan.sehingga kita mahu mendapatkan lebih daripada anugerahnya.ingat lah wahai pemilik blog ini bahawa anda telah diaberi pelbagai keistimewaan untuk menjalani kehidupan kelak.bersyukurlah lah apa yang ada perolehi...jangan cuba untuk menafikan kemewahan yang anda dapat...salam...

     
Post a Comment
<< Home
 
About Me

Name: tok pulai chondong
Home: Kelantan, Malaysia
About Me: Duta Penyelamat & Kasih Sayang
See my complete profile
Previous Post
USRATI
Ulama'
Pautan Ilmu
Pautan Maklumat
Pergerakan
Archives
Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

© 2005 SI SYAHID Template by Isnaini Dot Com