SI SYAHID

"Jika aku dipenjara, aku boleh beruzlah dan beribadah. Jika aku dibuang negeri, aku boleh melancong percuma dan jika aku dibunuh, maka aku dapat bertemu Tuhanku sebagai seorang shuhada" - Sheikh Abdul Qadir Audah -

 
Mutiara Kata
Maksud Islam ialah memperbaiki manusia,supaya baik hubungannya dengan Allah dan baik pula hubungannya dengan manusia.

Dakwah Islam itu sukar untuk memisahkan di antara agama dan masyarakat atau negara.Dakwah Islam mencakupi kedua-duanya sekali.

Iman adalah akidah atau pokok pegangan hidup atau kepercayaan.Iman mesti diikuti dengan amal.Amal adalah buah daripada iman.

Bahasa Jiwa
Yang jauh adalah masa yang berlalu
Yang dekat adalah saat datangnya mati
Yang berat adalah memegang amanah
Yang ringan adalah berbuat dosa sesama manusia dan meninggalkan solat
Yang besar adalah hawa nafsu manusia yang tidak pernah mencapai kepuasan....
Jalinan Ukhuwwah

Tiupan Jihad

ShoutMix chat widget
My Schedule
Bagan Pinang; Satu Pandangan
Friday, October 09, 2009

Salam syuhada'

Sejak saya berada di sini, saya menjadi gusar untuk berbicara tentang politik. Gusar kerana sikap manusia sekeliling yang suka melabel. Saya juga gusar berbicara tentang agama, bimbang dengan labelan-labelan yang sungguh tidak benar.

Tapi hari ini saya bertekad berbicara berkenaan dengan topik yang paling saya gemari, politik tanah air. Ia bertitik tolak daripada ucapan Prof Dr Mahmood Zuhdi (ISTAC, UIA) sebentar tadi dalam Muzakarah Fatwa anjuran INFAD. Beliau memetik ucapan popular dari seorang tokoh:
"Politik tanpa akademik bohong, akademik tanpa politik bodoh"
Kata-kata ini sungguh benar, bagaimana mungkin seorang yang akademik terhalang untuk bercakap tentang politik. Itu adalah jumud. Hari ini saya mengambil peluang untuk memberi pandangan tentang pilihan raya yang akan berlangsung di Bagan Pinang pada 11 Oktober ini hari Sabtu.

Saya mulakan dengan maksud firman Allah S.W.T:
Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah´┐Ż (Surah al-Qasas:26).

Firman ini jelas, seorang pemimpin yang ingin dipilih dalam pilihan raya nanti adalah seorang yang Qawiyyun Amin. Qawiyyun ertinya mampu, kuat untuk bekerja, berkemahiran dalam kepimpinannya terhadap rakyat. Manakala amanah adalah seorang yang thiqah, dipercayai, tidak khianat dan bersih daripada perkara-perkara yang buruk dari segi perilaku dan kerjanya.

Saudara, adakah boleh kita memilih pemimpin yang sudah jelas buruk perilakunya? Mahukah kita membontoti pemimpin yang pecah amanah, rasuah dan menipu rakyat?

Saya ingin bandingkan, sepinggan nasi putih tiba-tiba tahi burung jatuh ke atasnya. Semua orang tahu bahawa nasi itu dihinggapi tahi burung, peniaga membersih nasi yang diberak oleh burung tadi. Adakah kita akan membeli nasi tersebut??


Begitu jugalah dengan memilih pemimpin, pemimpin yang sudah jelas makan tahi rasuah dan pecah amanah tidak akan dipilih oleh rakyat yang bersih hatinya..

Sanggupkah kita berada bersama pemimpin yang tidak amanah ini. Bolehkah kita membontoti mereka yang pecah amanah ini???

Maka jika awal-awal lagi sudah diketahui keburukan pemimpin ini, sewajibnya kita menolaknya.
Hukumnya adalah wajib!!

Menyokong pemimpin yang zalim adalah berdosa, Sesungguhnya orang yang banyak dosa neraka lebih utama baginya.

Allah ada menyatakan dalam firmannya, janganlah kita condong ke arah kezaliman, nescaya neraka akan menyentuhnya.

Sudah ada pemimpin yang bersih dan beramanah. Pilihlah pemimpin ini. Kerana amanah yang besar akan dapat ditunaikan oleh mereka yang beramanah dan benar akhlaknya.

"Ya Allah, berilah kemenangan kepada kumpulan yang benar, jangan sekali-kali kumpulan yang batil ini berda ditampuk kepimpinan ini."

Labels:

posted by tok pulai chondong @ 3:39 PM  
3 Comments:
  • At 10/11/2009 9:06 PM, Blogger mujaheedah_solehah said…

    salam mujahadah..
    ana setuju ngn pendapat enta, ana suka gak amik taw sal politik tp xtaw la byk sgt, ckit2 taw la... bgz la berani suarakan pendapat, x salah ckp benda yg betul... tp kat USIM nie mmg jenuh ckit, ckp ckit kena label... papepun teruskan perjuangan...

     
  • At 10/17/2009 11:39 AM, Blogger tok pulai chondong said…

    bukan sekadar mengambil tahu, tp berjuang dijalan ini, biar air mata yg menitis, walau harta yg dikeluarkan atau sehingga darah ditis sekalipun, kta tetap terus berjuang..Takbir!!

     
  • At 10/18/2009 11:30 AM, Blogger mujaheedah_solehah said…

    insyaallah paham...TAKBIR!!!

     
Post a Comment
<< Home
 
About Me

Name: tok pulai chondong
Home: Kelantan, Malaysia
About Me: Duta Penyelamat & Kasih Sayang
See my complete profile
Previous Post
USRATI
Ulama'
Pautan Ilmu
Pautan Maklumat
Pergerakan
Archives
Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

© 2005 SI SYAHID Template by Isnaini Dot Com